Jembatan Rusak Antar Dusun di Bantargadung, Sejumlah Pelajar Dan Warga Sisir Sungai Meskipun Deras -
Jembatan Rusak Antar Dusun di Bantargadung, Sejumlah Pelajar Dan Warga Sisir Sungai Meskipun Deras

Jembatan Rusak Antar Dusun di Bantargadung, Sejumlah Pelajar Dan Warga Sisir Sungai Meskipun Deras

SUKABUMI lintasjatimnews – Pemandangan Sungai Cigadung yang membelah Dusun Bantargadung Girang dan Dusun Kubang di Desa Bantargadung, sangatlah berbeda dari sebelumnya. Banyak orang melintas antar desa dengan cara menyusuri sungai, meskipun melalui jalan setapak yang terjal dan bebatuan licin. Anak-anak sekolah, petani, pedagang, juga mereka yang hendak menuju desa dan kota yang berada di sebrang.

Mereka terpaksa menyusuri sungai karena jembatan andalan yang ada disana, roboh, diterjang luapan air sungai, pasca hujan deras yang mengguyur wilayah Sukabumi pada pekan sebelumnya. Jembatan itu merupakan satu-satunya akses pintas yang biasa digunakan untuk kebutuhan masyarakat. Seperti berangkat sekolah, mencari nafkah, pergi mengaji, pergi ke rumah sakit, hingga urus administrasi kependudukan.

“Mau gimana lagi? Terpaksa harus lewat bawah (sungai). Ada jalan lain, tapi kalau lewat jalan sana jauh banget, bisa 5 (lima) Kilometer jalan kaki, jalanannya rusak, dan naik-turun. Kalau pakai ojek motor harus ongkos 25 ribu sekali jalan, pulang-pergi 50 ribu. Itu belum ongkos yang lain,” aku Pak Mumuh (50), salah satu warga Dusun Kubang, setelah melintasi Sungai Cigadung.

Memiliki mata pencaharian sebagai Pedagang Ikan Cue, Pak Mumuh harus menjajakan dagangannya ke daerah pasar Sukabumi setiap 2 (dua) hari sekali. Berangkat jam 4 (empat) pagi dan kembali pulang jam 9 (sembilan) malam. Ya, berangkat gelap, pulang gelap, ia lakoni melewati jembatan tersebut. Namun, sejak jembatan andalan itu rusak, ia harus tetap menyusuri sungai kala gelap.

“Sebelum (jembatan) rusak, waktu hujan itu airnya terus meluap. Sekolah anak-anak terpaksa diliburkan, yang mau berangkat jualan juga gak bisa nyebrang karena arusnya deras. Hingga akhirnya banjir menerjang jembatan,” jelas Pak Mumuh.

Ia juga bercerita, suatu hari ada Pedagang Ikan Cue lain yang melewati jembatan menggunakan sepeda motor. Baru berjalan beberapa meter, motor si pedagang itu tersangkut di sela-sela papan bolong jembatan. Sementara dagangannya, ikan cue, yang sudah siap dijual, jatuh berhamburan ke sungai.

Beberapa kali perbaikan pernah warga upayakan, mulai dari menambah tumpukan karung pasir untuk menahan longsoran tanah, hingga mengganti papan kayu menjadi bambu. Namun, sejak dibangun tahun 2017, kerusakan kali ini adalah yang paling parah.(28/10/22)

Erwandi Saputra, salah satu Tim Recovery DMC (Disaster Management Center) Dompet Dhuafa, mengatakan, bagi masyarakat Desa Bantargadung, jembatan bukan hanya sekedar jalan, tapi juga penghubung ilmu pengetahuan, penghubung rezeki, dan penghubung kehidupan seluruh warga.

“Mereka sangat berharap, akses andalan untuk menyebrangi Sungai Cigadung ini bisa segera berdiri lebih kokoh lagi. Semoga dengan kebaikan kita bersama, juga mampu menyambung kembali asa warga Dusun Girang dan Dusun Kubang,” sebut Erwandi, pasca assesment jembatan di Desa Bantargadung.

Reporter Fat

Spread the love